Berdoalah….


PENGERTIAN DOA

Doa bererti memohon atau meminta sesuatu yang baik daripada ALLAH s.w.t. yang Maha Pemurah. ALLAH s.w.t. menyuruh orang-orang Islam berdoa atau meminta sesuatu kepada-NYA seperti firman di bawah yang bermaksud: –

“Dan TUHAN kamu berfirman: “Berdoalah kepada KU nescaya AKU perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepada-KU, akan masuk neraka jahanam dalam keadaan hina.” (Surah Al-Mu’min:60)

Doa merupakan rayuan kepada ALLAH. Caranya adalah dengan meletak tangan di hadapan anda dan menghadap kedua tapak tangan ke atas. Ia sering dilakukan setelah sembahyang, sewaktu mengambil air sembahyang, sewaktu makan dan minum, berbuka puasa dan sebelum tidur. Ia juga digunakan dengan beberapa niat pada perbuatan yang baik menurut ajaran agama Islam.

Muslim digalakkan berdoa untuk menunjukkan rasa rendah diri terhadap ALLAH s.w.t, selain untuk menunjukkan rasa patuh dan taat kepada suruhan ALLAH. Doa boleh dilakukan bila-bila masa tanpa had dan batasan selagi manusia Muslim itu hidup dan beriman kepada ALLAH. Khasnya doa dilakukan bagi membaiki diri dengan cara meminta ampun kepada ALLAH dan mengharapkan sesuatu dari-NYA.


ADAB-ADAB DOA

Sebagai makhluk ciptaan ALLAH kita adalah insan kerdil yang tidak sunyi daripada melakukan kesalahan dan dosa-dosa. Jadi adalah wajar bagi kita untuk selalu berdoa dan memohon ampun kepada ALLAH. Sebagi TUHAN Yang Maha Agung, ALLAH pasti mendengar rintihan hamba-hamba-NYA. Kita perlu sedar dan mengakui hakikat bahawa sedalam mana pun, setinggi mana pun dan seluas mana pun dosa dan kesalahan yang kita lakukan namun lebih dalam, lebih tinggi dan lebih luas lagi pengampunan ALLAH. Keberkatan doa perlu dijaga dengan menuruti adab-adabnya: –

1. Berdoa dengan hati penuh kusyuk. Sesuai dengan riwayat hadis`dari Abdullah bin Umar mengatakan bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda:

“wahai manusia pintalah oleh kamu akan DIA dalam keadaan kamu semua yakin dengan kemakbulan, bahawasanya ALLAH tidak akan memakbulkan doa dari seorang hamba yang hatinya kosong dan lalai” (Riwayat Ahmad)

2. Merasa dukacita dan merendah diri.

3. Melahirkan kehinaan dan kelemahan diri.

4. Baik sangka terhadap ALLAH.

5. Menyedari kelemahan-kelemahan atau keburukan diri sendiri.

6. Menghadap kiblat dan menadah kedua belah tangan dengan bersungguh-sungguh.

7. Yakin doa itu didengar dan diperkenankan. Sifat ini sesuai dengan hadis Rasulullah s.a.w.:

“Jika salah seorang dari kamu berdoa, dia hendaklah memperlihatkan besarnya keinginan untuk memperolehinya kerana tidak ada satupun yang dianggap besar oleh ALLAH.” (Riwayat Abu Uwanah dan Ibnu Hibban).

8. Memulakan dengan memuji ALLAH dan berselawat kepada Rasulullah s.a.w. Kemudian dahulukan dengan istigfar tiga kali dan berdoalah untuk kebaikan diri dan kebaikan orang lain.

9. Merendah suara pada waktu mengucapkan doa, tidak terlalu keras, tidak pula terlalu rendah. Itu bertujuan untuk menenangkan jiwa orang yang berdoa dan sesuai dengan hakikat bahawa ALLAH itu tidak tuli.

10. Diucapkan doa itu dengan jelas dan diulang-ulang untuk sesuatu yang lebih dihajati.

11. Berdoalah setiap ketika sama ada dalam kesenangan atau kesusahan.

12. Pilihlah masa dan waku yang lebih utama agar doa itu dimakbulkan.

13. Supaya doa dimakbulkan, orang yang berdoa itu mesti menjaga makan dan minumnya.

14. Doa yang dipohon itu tidak mengandungi dosa atau sesuatu yang memutuskan ikatan silaturrahim.

15. Jangan berdoa sesuatu yang buruk (kebinasaan) sama ada untuk diri sendiri mahupun untuk orang lain.

16. Menyapu tangan ke muka apabila selesai berdoa.

MASA DAN TEMPAT YANG MUSTAJAB UNTUK BERDOA

Berikut adalah masa dan tempat yang mustajab untuk berdoa menurut hadis-hadis Rasulullah s.a.w.: –

1. Antara azan dan iqamah.

2. Ketika akan memulai sembahyang dan sesudahnya.

3. Ketika sujud dalam sembahyang.

4. Ketika iktidal terakhir di dalam sembahyang.

5. Ketika antara waktu zohor dan asar.

6. Ketika antara waktu asar dan maghrib.

7. Pada waktu asar hari Jumaat.

8. Pada hari Jumaat dan malamnya.

9. Ketika di tengah malam.

10. Pada 1/3 terakhir malam dan pada waktu sahur.

11. Ketika jiwa dalam keadaan tenang dan bersih dari segala gangguan.

12. Ketika khatam membaca Al-Qur’an.

13. Ketika hujan.

14. Ketika ayam berkokok (ayam melihat malaikat lalu, malaikat turut mengatakan Aamin).

15. Pada bulan Ramadhan, terutama pada malam lailatul qadar. Ketika waktu malam lailatul Qadar (Malam Qadar) malam yang lebih baik dari seribu bulan menurut Al-Quran,pada malam ini Allah akan memberkati hambanya yang sanggup berjaga malam dan berdoa kepadaNya semata-mata untuk mendapat kan keberkatan dari Allah SWT.Malam Lailatul Qadar masih tidak dapat dipastikan waktunya dengan tepat,namun Nabi Muhammad bersabda carilah malam Qadar pada sepertiga malam terakhir pada 27 Ramadhan ataupun pada 10 malam terakhir Ramadhan.

16. Pada malam hari raya yang pertama.

17. Pada malam hari raya Haji yang pertama.

18. Ketika khatib duduk antara dua khutbah.

19. Ketika khatib turun dari mimbar.

20. Pada hari Arafah, terutama di Arafah.

21. Di perkuburan Rasulullah s.a.w.

22. Ketika berhadapan dengan musuh dalam medan perang.

23. Ketika melihat Masjid Rasulullah.

24. Di pintu Ka’bah – ketika mengadap Ka’bah, di dalam Ka’bah, ketika melihat Ka’bah.

25. Ketika melakukan tawaf di Ka’bah.

26. Di Multazam.

27. Di telaga Zam-Zam.

28. Di belakang makam Nabi Ibrahim.

29. Di atas bukit Safa’ dan Marwah.

30. Di Muzdalifah.

31. Di Mina.

32. Di Jamrah yang ketiga.

33. Waktu ternampak meteor dilangit (perkara ini masih di menjadi buah mulut dikalangan Ulama Islam)

34. Di Masjid, di tempat-tempat ibadat orang Islam atau di tempat-tempat lainnya yang di pandang baik dan mulia.

35. Ketika diri dianiaya.

Walaubagimana pun Islam menyarankan agar penganutnya berdoa kepada ALLAH pada bila-bila waktu dan tempat, selagi mereka masih beriman dan mengharapkan kebaikan dan keampunan dari ALLAH.

ORANG-ORANG YANG DOANYA TERUS DIMAKBULKAN OLEH ALLAH TANPA HALANGAN

1. Imam (kepala negara) yang adil.

2. Orang-orang yang teraniaya, baik ia orang jahat atau orang baik.

3. Ibu bapa terhadap anaknya.

4. Orang-orang yang soleh.

5. Anak yang patuh terhadap orang tuanya.

6. Orang yang dalam perjalanan.

7. Orang yang berpuasa sewaktu berbuka.

8. Seorang muslim yang mendoakan temannya muslim yang jauh.

9. Seorang muslim yang berdoa tidak tentang dosa dan memutuskan silaturrahim.

10. Orang yang bertaubat.

11. Orang yang dalam kesempitan dan kepayahan hidup.

PERKARA-PERKARA YANG MENGHALANG DOA DIMAKBULKAN

Sila rujuk tazkirah minggu lepas http://kasihdirayusayangdipadu.blogspot.com/2009/11/dari-syaqiq-al-balkhi-berkata-suatu.html.

RAHSIA PEMAKBULAN DOA

Kadangkala kita berdoa agar diberi kekuatan, namun semakin banyak dugaan menimpa. Kadangkala kita minta diberikan kebijaksanaan agar jadi pelajar terbaik, namun pelbagai masalah pula yang timbul. Kadangkala kita memohon agar diberi kebahagiaan, namun kehidupan kita bertambah huru-hara pula. Adilkah ALLAH?

Sememangnya ALLAH Maha Adil sekiranya kita perhalusi hikmah di sebalik setiap kejadian. Dugaan dalam hidup menjadikan mental kita kuat menghadapi cabaran hidup. Nah bukankah kekuatan yang kita minta? Masalah pula membuatkan kita sentiasa berfikir, maka otak kita akan terus bekerja sehingga kita menjadi bijak. Bukankah kebijaksanaan yang kita mahukan? Huru hara pula menjadikan kita bertambah tabah dan cekal menghadapi hidup. Maka selepas dari itu datanglah apa juga dalam hidup ini, kita pasti mampu menghadapinya. Tidakkah itu bakal membahagiakan hidup kita?

Jika kita renung kembali, Maha Hebat perancangan ALLAH. DIA sentiasa berikan apa yang kita perlu dan bukan apa yang kita mahu. Kerana apa yang kita mahu tak semestinya apa yang kita perlu. Sesungguhnya apa yang kita perlu adalah yang tebaik buat kita dan mungkin apa yang kita mahu akan menjahanamkan hidup kita.

Terdapat tiga situasi dalam pemakbulan doa. Kadangkala kita sering mempertikaikan mengapa ALLAH seolah-oleh tidak mendengar keluhan kita ketika berdoa. Di sinilah rahsia ALLAH yang tersembunyi sejuta rahmat.

Ada doa sesetngah di antara kita yang terus dimakbulkan oleh ALLAH. Di sini sememangnya ALLAH ingin memperkenankan doa hamba-NYA itu.

Ada pula di antara kita yang doanya dilengahkan pemakbulannya oleh ALLAH. Rahsianya ALLAH ingin menguji ketabahan dan kesabaran hati kita dan sama ada kita terus meyakini dan mempercayai ALLAH.

Ada pula doa antara kita yang tidak dimakbulkan oleh ALLAH. Sebenarnya bukan ALLAH tidak mahu memakbulkan doa tersebut tetapi ALLAH telah mempersiapkan sesuatu yang jauh lebih baik dari apa yang kita minta. Sesungguhnya ALLLAH Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita.

Untuk itu jangan sesekali kita mempunyai rasa sangsi terhadap ALLAH. Kita akan selalu bersangka baik dan meyakini ALLAH seandainya kita tahu akan hadith ini: –

“telah berkata Jibrail a.s. “Wahai TUHAN, ENGKAU tunaikanlah hajat hamba-hamba-MU yang berdoa” maka lantas ALLAH menjawab “Biarkan hamba-KU itu, sesungguhnya AKU menyintai suaranya, AKU menyintai suara mereka yang berdoa”

sumber : http://kasihdirayusayangdipadu.blogspot.com

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s